Malam Anugerah Seni Bandung Contemporary Art Award (BaCAA) #4

Malam Anugerah Seni Bandung Contemporary Art Award (BaCAA) #4

1582
SHARE

Sempat tertunda setahun, akhirnya Bandung Contemporary Art Award (BaCAA) kembali terselenggara untuk ke-4 kalinya. Penundaan ini berkaitan dengan rencana yang semula hendak menyerahkan penyelenggaraan Bacaa kepada Pemerintah kota Bandung. Sayangnya rencana tersebut kurang mendapatkan sambutan sehingga perhelatan ini kembali dikelola oleh Art Sociates.

Poster BaCAA#4_1Ada beberapa hal yang patut dicatat berkaitan dengan BaCAA #04 ini. Yang pertama adalah adanya pertambahan partisipan, meskipun tak terlampau signifikan, dibandingkan dengan penyelenggaraan BaCAA #03. Pada kompetisi terakhir panitia mencatat sebanyak 285 submisi yang turut serta berkompetisi, dan di BaCAA #04 kali ini panitia menerima sebanyak lebih dari 350 submisi. Pertambahan kuantitas partisipan yang tak seberapa ini ternyata dibarengi dengan peningkatan kualitas karya-karya  partisipan. Kebanyakan peserta berasal dari kalangan seniman muda yang cukup berpengalaman, sehingga penjurian BaCAA #04 kali ini lebih mudah, dan penyaringan 30 semi finalis pun memenuhi standar kualitas yang cenderung lebih baik dibandingkan BaCAA #03 sebelumnya.

Seperti BaCAA sebelumnya, BaCAA #04 ini sebagai kompetisi seni rupa kontemporer tidak menetapkan tema maupun batasan medium/material. Hal ini memang menjadi konsep dasar BaCAA. Sesuai dengan konsep dasar ini, peserta BaCAA diberi kebebasan untuk menelusuri dan mengeksplorasi segala kemungkinan gagasan dan perupaan dalam berkarya.  Karena itu beragam topik, medium, proses dan prinsip estetik mewarnai rangkaian karya yang masuk ke meja panitia. Namun, tentunya tetap ada pembatasan-pembatasan primer, seperti dimensi dan jumlah karya.  Melihat komposisi 30 finalis terpilih, tampak bahwa karya-karya instalasi dan new media cukup menonjol dibandingkan karya-karya dua dimensi, terutama lukisan.

Ketiadaan tema dan batasan medium menyebabkan setiap karya dinilai dengan berbagai variabel yang berbeda dan diletakkan dalam konteksnya masing-masing. Dengan kata lain  penilaian setiap karya dikembalikan pada variabel-variabel yang berkait dengan gagasan, perupaannya, dan kemungkinan resepsinya. Hal ini melahirkan kompleksitas dan dinamika penjurian dalam menetapkan 15 finalis dan khususnya 3 pemenang.

Kehadiran dua juri asing, Michael Janssen dan Edouard Mornaud, selain tiga juri lokal, memberikan penilaian dan perdebatan yang bernas dalam proses penjurian. Pemahaman juri lokal berkenaan dengan medan seni rupa kontemporer Indonesia dan latar belakang  para seniman semi finalis tentu membantu para juri asing  untuk lebih  memahami konteks karya-karya yang disertakan. Sementara kedua juri asing tentu saja lebih mengandalkan penilaiannya pada aspek visual dan deskripsi konsep yang disertakan oleh seniman. Namun pengenalan para juri asing terhadap praktek dan keragaman konteks seni rupa internasional merupakan masukan yang membuat penilaian lebih seimbang.

Catatan lain pada BaCAA #04 adalah sedikitnya karya seni lukis yang masuk. Agaknya dalam kompetisi seni rupa kontemporer, karya-karya seni lukis cukup sulit untuk dapat bersaing. Hal ini  berkait dengan persoalan konteks yang telah diutarakan. Kesertaan lukisan dalam kompetisi seni rupa kontemporer akan dinilai berdasarkan konteks sebagaimana telah dijelaskan diatas, sedangkan seni lukis biasanya dinilai dengan parameter perkembangan seni lukis itu sendiri.  Sehingga, tanpa kekuatan yang cukup signifikan maka seni lukis sulit untuk ikut bertarung.

Akhirnya, berkenaan dengan penetapan pemenang  dalam sebuah kompetisi tidak akan pernah sepenuhnya objektif. Hal itu selalu dipengaruhi oleh selera, pandangan, pemahaman  dan “harapan” dan ekspektasi para dewan juri. Namun melalui keberadaan lima juri (dengan latar belakang/profesi yang cukup berbeda) bisa dikatakan bahwa keputusan yang diambil dalam menetapkan pemenang telah melalui perdebatan dan pemikiran yang cukup intens.

Untuk mengumumkan pemenang 3 (tiga) karya terbaik BaCAA#4, akan dilakukan bersamaan dengan acara “Malam Penganugerahan Seni & Pembukaan Pameran BANDUNG CONTEMPORARY ART AWARD (BaCAA)#4” yang akan dilaksanakan pada hari Jumat, 25 September 2015, pukul 19.00 WIB di Lawangwangi Creative Space, Jl. Dago Giri no. 99, Warung Caringin, Mekarwangi, Bandung. Acara pemberian anugerah seni dan pembukaan pameran BaCAA#4 ini bertepatan dengan Ulang Tahun Bandung ke-205, sehingga ini adalah sekaligus sebagai sumbangsih dunia seni rupa bagi Kota Bandung.

Acara tersebut rencananya akan dimeriahkan pula dengan pertunjukan musik oleh The Fox and The Thieves, Heals dan HOMOGENIC dan Video Mapping oleh Wayang Cyber yang akan berkolaborasi dengan Rekam Rupa. Selain itu, akan ada pameran hasil karya finalis, yang akan berlangsung dari 25 September – 23 Oktober 2015, setiap hari Selasa – Minggu, 11.00 WIB – 21.00 WIB. Kemudian juga akan ada diskusi umum bersama beberapa seniman pada hari Jumat, 23 Oktober 2015.

Berikut nama-nama seniman finalis Bandung Contemporary Art Award #4 2015:

  1. Agan Harahap, YGY
  2. Aliansyah Caniago, BDG
  3. Budi Adi Nugroho, BDG
  4. Doni Maulistya, YGY
  5. Eldwin Pradipta, BDG
  6. Etza Meisyara, BDG
  7. Faisal Habibi, BDG
  8. Harits Rasyid Paramasatya, BDG
  9. Jabbar Muhammad, BDG
  10. Kara Andarini, JKT
  11. Maharani Mancanagara, BDG
  12. Muhammad Vilhammy, BDG
  13. Nurrachmat Widyasena, BDG
  14. RickyJanitra, JKT
  15. ThedeoMIXBLOOD hybridcustomtoys, YGY

Untuk informasi lebih lanjut, bisa mengunjungi laman resmi BaCAA #4 di www.bacaa.info yang baru akan dilaunching pada tanggal 25 September 2015 dan media sosial di bawah ini:

FB fanpage : Bandung Contemporary Art Awards #4

Twitter : @bacaa_4

IG : @bacaa_4

Youtube : Bandung Contemporary Art Awards

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY